How Can Video Conferencing Solutions Positively Impact the Rural Education?

Konferensi Video selalu dianggap sebagai teknologi kelas atas; di luar jangkauan masyarakat umum, terutama di sektor pedesaan. Namun, keadaan mulai menunjukkan beberapa tikungan positif belakangan ini. Teknologi telah memasuki domain pedesaan dan juga mulai memengaruhi kehidupan massa. Tujuan dasar dari solusi konferensi video adalah peningkatan konektivitas virtual. Sebelumnya, desa-desa yang jauh menderita karena tidak tersedianya fasilitas yang diperlukan yang dibawa oleh konektivitas virtual ke depan pintu mereka.

Dampak terbesar dari teknologi audio-visual dapat dilihat di sektor pendidikan pedesaan. Komunitas pedesaan selalu menderita karena kurangnya pendidikan berkualitas dalam jarak yang dapat diakses. Kisah orang-orang yang bepergian bermil-mil untuk mencari pendidikan dan pelatihan kualitatif tidak jarang. Anak perempuan di sebagian besar desa di India, gagal mendapatkan pendidikan dalam teknologi canggih karena orang tua mereka tidak mau membiarkan mereka pergi ke sekolah dan perguruan tinggi yang jauh. Solusi Video Conferencing untuk Pendidikan telah mampu mengurangi kelemahan ini sampai batas tertentu.

Manfaat kolaborasi virtual untuk pendidikan di sektor pedesaan

Para ahli di depan pintu

Solusi kolaboratif AV telah menjembatani kesenjangan antara pendidikan dan pelajar. Teknologi ini dan solusi yang didasarkan padanya telah mengubah ruang kelas bata dan mortir otentik menjadi platform pembelajaran global. Melalui kolaborasi video langsung, siswa pedesaan dapat belajar langsung dari para ahli dalam berbagai genre ‘, mengajukan pertanyaan dan menyelesaikan masalah tanpa berpindah tempat; sehingga menghindari biaya perjalanan.

“Kelas tanpa dinding”

Ini adalah konsep yang membuat sekitar 125 siswa dari 3 sekolah di Semenanjung Kenai menghabiskan malam di sekolah untuk bangun jam 4 pagi untuk menghadiri konferensi video dengan para siswa di Nazareth, Israel (The Journal.com). Teknologi kolaboratif ini tidak hanya menarik siswa pedesaan ke standar di mana pendidikan kelas atas tidak hanya terbatas pada rekan-rekan perkotaan atau pinggiran kota yang istimewa tetapi juga membantu mereka menyadari pentingnya dan urgensi kolaborasi lintas budaya. Kami berterima kasih kepada teknologi ini karena telah membantu siswa pedesaan menjadi warga dunia yang bertanggung jawab.

Orang tua memegang kendali

Sementara para siswa memanfaatkan solusi konferensi video untuk mengenyam pendidikan tinggi, orang tua bisa santai melihat anaknya tidak berpindah basis ke pendidikan tinggi. Dalam skenario kolaborasi pra-virtual, orang tua yang khawatir tak berdaya tidak punya pilihan selain membiarkan anak-anak mereka pindah ke kota besar untuk memuaskan kesenangan belajar mereka. Hal ini juga yang membuat sebagian orang tua enggan menyekolahkan anaknya ke jenjang yang lebih tinggi. Sehingga menghambat pertumbuhan mereka, yang pada gilirannya mempengaruhi pertumbuhan pendidikan pedesaan secara keseluruhan. Dengan anak-anak berkolaborasi secara virtual, orang tua juga mengetahui perkembangan akademik anak-anak mereka. Mereka juga dapat menjadi bagian dari pelacakan kinerja virtual di lingkungan mereka dan berdiskusi dengan para pendidik.

Guru juga bisa berkembang

Terlepas dari paparan dan interaksi yang lebih baik dengan siswa jarak jauh, ada beberapa hal yang benar-benar dapat dimanfaatkan oleh guru dari solusi konferensi video hi-end untuk pendidikan. Kolaborasi jarak jauh dapat membantu guru, terutama yang berada di pedesaan, meningkatkan keterampilan mereka. Dengan demikian, para guru tidak hanya dapat memberikan pendidikan tetapi juga menjadi bagian dari forum atau kelompok sebaya yang berbeda untuk bertindak atas pertukaran pengetahuan yang bermanfaat.

Membantu anak berkebutuhan khusus

Anak-anak berkebutuhan khusus, yang terletak di pedesaan, merasa sangat sulit untuk mengakses berbagai ruang lingkup pembelajaran. Dengan solusi konferensi video yang mudah diakses, mereka kini dapat mendaftar berbagai lokakarya, forum pembelajaran, sesi diskusi tanpa harus berpindah tempat. Mereka dapat mengatasi perasaan terisolasi mereka dengan bergabung dengan rekan-rekan di seluruh dunia yang memiliki kebutuhan yang sama dan menjadi bagian dari pesta pembelajaran global.

Inisiatif untuk mempromosikan pembelajaran digital

Lembaga pendidikan di seluruh dunia berfokus untuk memasukkan pembelajaran digital ke dalam kurikulum mereka. Di India, program E-Kranti di bawah kampanye Digital India dirancang untuk fokus pada digitalisasi pendidikan pedesaan. Di bawah program ini, Wi-Fi gratis akan diberikan kepada 2,5 lakh sekolah dalam lima tahun ke depan. Selain itu, perangkat seperti tablet akan didistribusikan di antara siswa pedesaan dan rencana untuk memulai Massive Open Online Courses (MOOCs) untuk membantu mereka mengatasi kendala demografis dan belajar dari pakar industri global dan mentor terkemuka. Pemain seperti Google dan Facebook juga bermitra dengan Pemerintah Pusat untuk menyukseskan inisiatif ini.

Skema yang disponsori secara terpusat, Rashtriya Uchchatar Siksha Aviyan (RUSA) dan organisasi nirlaba, National Skill Development Corporation (NSDC) dibentuk untuk mendanai dan meningkatkan prakarsa pendidikan, pelatihan, dan pengembangan keterampilan di negara tersebut, termasuk digital usaha pembelajaran.

Upaya Pembelajaran Digital di seluruh dunia semakin berkembang. Negara-negara maju seperti Amerika Serikat, Australia, Selandia Baru, dan negara-negara Uni Eropa sudah mulai memanfaatkan manfaat dari memasukkan tren pembelajaran digital ke dalam kurikulum mereka yang ada. Negara-negara dari Afrika, Amerika Latin, dan Subbenua Asia mengikuti tren saat ini.



Source by Jithendra Manda

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *